Pandora

on 7.24.2016


“Selama penderitaan datang dari manusia, dia bukan bencana alam, dia pun pasti bisa dilawan oleh manusia.” ― Pramoedya Ananta Toer, Child of All Nations

Di Pandora, tumbuhan itu bernama Pohon Kehidupan. Secara fungsi, dia memiliki jalinan paling inti yang memadukan manusia, tumbuhan, hewan, hingga sesuatu yang sifatnya makulat. Pohon itu menjadi sumber kekuatan yang menghubungkan jiwa semua warga Pandora, melalui akar, batang, daun, dan sulurnya.
Secara fisik, Pohon Kehidupan itu berdiameter lebar, membutuhkan dua atau tiga lengan orang dewasa untuk bisa memeluknya. Tubuhnya berotot dan tinggi semampai. Akarnya terpacak kokoh ke dalam tanah. Batang dan sulurnya merambat ke semua tempat di Pandora. Seolah memiliki mata untuk melihat ke mana lagi ia akan tumbuh menjulur.
Kisah pohon Kehidupan itu dituang ke dalam film berjudul Avatar – tayang perdana pada penghujung tahun 2009. Film yang disutradarai oleh James Cameron itu berkelakar tentang belahan semesta lain yang ditinggali oleh suku Na’vi, bertubuh mirip manusia tapi bertingkah sangat berbeda.
Sekilas, apa yang saya temukan selama mengikuti kegiatan edutrip yang dilakukan Blue Forests di pulau Pannikiang, antara Pohon Kehidupan di Pandora dan Mangrove di Pannikiang, memiliki kemiripan, baik fisik maupun fungsi.
Di Pandora, masyarakat sadar fungsi apa yang ditanggung oleh Pohon Kehidupan. Kesadaran itu yang membuatnya menjaga lingkungan sekitar – hutan basah, rawa-rawa berlumpur, tepian sungai dan bibir pantai, semua tempat dipenuhi Pohon Kehidupan.
Hingga suatu waktu, penjelajahan manusia akhirnya tiba di sana. Mereka menemukan satu batu mulia yang sangat berharga. Maka sebuah perusahaan tambang berencana melakukan invasi demi menguasai batu mulia tersebut. Beruntung, warga lokal memiliki pengetahuan dan kepandaian untuk mempertahankan tanahnya.
***

Manusia adalah kutukan bagi bumi yang mereka cintai. Setiap mendirikan rumah dan membangun kehidupan, di sana manusia akan menemukan tangannya berdarah karena merusak yang telah tertata indah di atas tanah.
Demi nama ilmu pengetahuan, mereka menebang pohon dan demi nama kemanusian, mereka kembali menanamnya. Pepohonan yang tumbuh lagi tidak mengajarkan apa-apa, selain penjelasan bahwa kebodohan tidak mampu menipu diri sendiri – bahkan jika itu adalah kawanan paling dungu sekalipun.
Penjelmaan dari tuduhan saya terhadap manusia di atas, pernah terjadi pada tahun 1960 hingga 1970-an di salah satu pulau dengan hutan mangrove paling beragam di Sulawesi Selatan, Pannikiang.
Kala itu, menurut Abu Nawar – kepala dusun Pannikiang, banyak masyarakat menebang pohon mangrove dan mengubah kayunya menjadi daya pembakar atau arang. Sikap masyarakat ini bukan tanpa alasan, disebab sulitnya menemukan pohon selain mangrove dan akses ke darat yang belum selaju sekarang, jadilah menebang pohonnya bukan pilihan, tapi keharusan, jika ingin dapur tetap berasap. Simalakama.
Beruntung kemudian, tahun-tahun selanjutnya, gas kian mudah didapatkan. Apakah masyarakat kemudian menjadi sadar tentang bahaya dari merusak mangrove? Meski ini hanya penalaran tanpa dasar yang kuat, sepertinya masyarakat saat itu belum hendak meninggalkan daya pembakar tradisionalnya, hanya disebabkan alasan bahwa jauh  lebih mudah menggunakan kompor gas.
Penalaran ini berangkat dari pertanyaan, apakah saat itu semua masyarakat telah mengunakan kompor gas? Salah seorang warga yang saat saya temui sedang duduk di teras rumahnya menjawab, belum. Dia sendiri, di dapurnya, masih menggunakan dua jenis kompor, gas dan tradisional.
Menurut cerita kepala dusun yang kakeknya telah turut menjaga hidup dan kehidupan mangrove di pulau tersebut, Pannikiang awalnya hanya gundakan pasir hidup yang kian waktu semakin membesar hingga layak ditinggali oleh manusia. Lantas mengapa mangrove bisa ada di sina? Itu disebabkan karena penyebaran secara alami. Ketika saya tanyakan kapan persisnya peristiwa itu, beliau hanya tersenyum.
***

            Pandora dan Pannikiang adalah simbol bagaimana kehidupan manusia dan tumbuhan seharusnya tidak dipisah dengan alasan apapun. Penyelarasan keduanya bukun untuk menguntungkan satu pihak saja.
Konon, pohon Kehidupan tidak butuh manusia untuk bertahan hidup tapi manusia butuh Pohon Kehidupan untuk tetap disebut manusia? Mari berangkat dari pertanyaan ini untuk menghadirkan kesadaran warga tentang pentingnya memelihara pohon Kehidupan di Pandora. Pertanyaan itu seharusnya juga bisa digunakan untuk mangrove di Pannikiang – dan di manapun tempat mangrove tumbuh.
Bertolak dari fakta bahwa banyak daerah di Indonesia yang mangrovenya rusak dikarenakan ulah manusia – mulai dengan alasan membuat tambak, membuka lahan pertanian, hingga tanah pemukiman. Selanjutnya dampak apa saja yang ditimbulkan jika mangrove di suatu daerah rusak?
Mengingat bahwa mangrove adalah ekosistem yang memiliki kemampuan menyerap karbon lebih banyak dan saat ini pemanasan global terjadi dan berdampak di hampir seluruh belahan bumi, maka tidak ada alasan untuk merusak mangrove. Terlebih hanya untuk membuka lahan tambak yang produktifitasnya hanya bertahan 3-5 tahun.  
Di Pannikiang, dengan tujuh belas jenis mangrove, rusaknya ekosistem berarti habislah harapan bahwa pulau itu tidak akan terkena abrasi. Lebih jauh lagi, penduduk akan kehilangan beberapa manfaat langsung seperti, buah dari jenis mangrove tertentu bisa digunakan sebagai bahan dasar pembuatan kue atau obat tradisional.
Saya merasa bersyukur karena di Pannikiang hanya ada 26 kepala keluarga. Di benak saya, seandainya ada 100-an lebih kepala keluarga, mungkin habitat mangrove juga akan terancam. Meski belum ada penjelasan secara mendalam, tapi itu terjadi di Pulau Tanakeke, Kabupaten Takalar, jumlah penduduk yang mencapai ribuan, berdampak pada kebutuhan pada pohon mangrove untuk membuat tiang perahu, balok rumah, atau sekadar kayu bakar.
Tepatlah penjelasan Pramoedya Ananta Toer pada pembuka tulisan ini. Perusakan mangrove adalah ulah manusia. Dan karena itu ulah manusia, maka saheharusnya kita bisa melawan. Dengan cara apa? Salah satunya adalah dengan mempelajari bagaimana cara kerja teman-teman di Blue Forests dalam elindungi ekosistem, khusunya mangrove. Bukankah manusia memang adalah kutukan bagi bumi yang mereka cintai?

7.24.2016

Pandora

Diposting oleh Jejak Sajak di 22.03


“Selama penderitaan datang dari manusia, dia bukan bencana alam, dia pun pasti bisa dilawan oleh manusia.” ― Pramoedya Ananta Toer, Child of All Nations

Di Pandora, tumbuhan itu bernama Pohon Kehidupan. Secara fungsi, dia memiliki jalinan paling inti yang memadukan manusia, tumbuhan, hewan, hingga sesuatu yang sifatnya makulat. Pohon itu menjadi sumber kekuatan yang menghubungkan jiwa semua warga Pandora, melalui akar, batang, daun, dan sulurnya.
Secara fisik, Pohon Kehidupan itu berdiameter lebar, membutuhkan dua atau tiga lengan orang dewasa untuk bisa memeluknya. Tubuhnya berotot dan tinggi semampai. Akarnya terpacak kokoh ke dalam tanah. Batang dan sulurnya merambat ke semua tempat di Pandora. Seolah memiliki mata untuk melihat ke mana lagi ia akan tumbuh menjulur.
Kisah pohon Kehidupan itu dituang ke dalam film berjudul Avatar – tayang perdana pada penghujung tahun 2009. Film yang disutradarai oleh James Cameron itu berkelakar tentang belahan semesta lain yang ditinggali oleh suku Na’vi, bertubuh mirip manusia tapi bertingkah sangat berbeda.
Sekilas, apa yang saya temukan selama mengikuti kegiatan edutrip yang dilakukan Blue Forests di pulau Pannikiang, antara Pohon Kehidupan di Pandora dan Mangrove di Pannikiang, memiliki kemiripan, baik fisik maupun fungsi.
Di Pandora, masyarakat sadar fungsi apa yang ditanggung oleh Pohon Kehidupan. Kesadaran itu yang membuatnya menjaga lingkungan sekitar – hutan basah, rawa-rawa berlumpur, tepian sungai dan bibir pantai, semua tempat dipenuhi Pohon Kehidupan.
Hingga suatu waktu, penjelajahan manusia akhirnya tiba di sana. Mereka menemukan satu batu mulia yang sangat berharga. Maka sebuah perusahaan tambang berencana melakukan invasi demi menguasai batu mulia tersebut. Beruntung, warga lokal memiliki pengetahuan dan kepandaian untuk mempertahankan tanahnya.
***

Manusia adalah kutukan bagi bumi yang mereka cintai. Setiap mendirikan rumah dan membangun kehidupan, di sana manusia akan menemukan tangannya berdarah karena merusak yang telah tertata indah di atas tanah.
Demi nama ilmu pengetahuan, mereka menebang pohon dan demi nama kemanusian, mereka kembali menanamnya. Pepohonan yang tumbuh lagi tidak mengajarkan apa-apa, selain penjelasan bahwa kebodohan tidak mampu menipu diri sendiri – bahkan jika itu adalah kawanan paling dungu sekalipun.
Penjelmaan dari tuduhan saya terhadap manusia di atas, pernah terjadi pada tahun 1960 hingga 1970-an di salah satu pulau dengan hutan mangrove paling beragam di Sulawesi Selatan, Pannikiang.
Kala itu, menurut Abu Nawar – kepala dusun Pannikiang, banyak masyarakat menebang pohon mangrove dan mengubah kayunya menjadi daya pembakar atau arang. Sikap masyarakat ini bukan tanpa alasan, disebab sulitnya menemukan pohon selain mangrove dan akses ke darat yang belum selaju sekarang, jadilah menebang pohonnya bukan pilihan, tapi keharusan, jika ingin dapur tetap berasap. Simalakama.
Beruntung kemudian, tahun-tahun selanjutnya, gas kian mudah didapatkan. Apakah masyarakat kemudian menjadi sadar tentang bahaya dari merusak mangrove? Meski ini hanya penalaran tanpa dasar yang kuat, sepertinya masyarakat saat itu belum hendak meninggalkan daya pembakar tradisionalnya, hanya disebabkan alasan bahwa jauh  lebih mudah menggunakan kompor gas.
Penalaran ini berangkat dari pertanyaan, apakah saat itu semua masyarakat telah mengunakan kompor gas? Salah seorang warga yang saat saya temui sedang duduk di teras rumahnya menjawab, belum. Dia sendiri, di dapurnya, masih menggunakan dua jenis kompor, gas dan tradisional.
Menurut cerita kepala dusun yang kakeknya telah turut menjaga hidup dan kehidupan mangrove di pulau tersebut, Pannikiang awalnya hanya gundakan pasir hidup yang kian waktu semakin membesar hingga layak ditinggali oleh manusia. Lantas mengapa mangrove bisa ada di sina? Itu disebabkan karena penyebaran secara alami. Ketika saya tanyakan kapan persisnya peristiwa itu, beliau hanya tersenyum.
***

            Pandora dan Pannikiang adalah simbol bagaimana kehidupan manusia dan tumbuhan seharusnya tidak dipisah dengan alasan apapun. Penyelarasan keduanya bukun untuk menguntungkan satu pihak saja.
Konon, pohon Kehidupan tidak butuh manusia untuk bertahan hidup tapi manusia butuh Pohon Kehidupan untuk tetap disebut manusia? Mari berangkat dari pertanyaan ini untuk menghadirkan kesadaran warga tentang pentingnya memelihara pohon Kehidupan di Pandora. Pertanyaan itu seharusnya juga bisa digunakan untuk mangrove di Pannikiang – dan di manapun tempat mangrove tumbuh.
Bertolak dari fakta bahwa banyak daerah di Indonesia yang mangrovenya rusak dikarenakan ulah manusia – mulai dengan alasan membuat tambak, membuka lahan pertanian, hingga tanah pemukiman. Selanjutnya dampak apa saja yang ditimbulkan jika mangrove di suatu daerah rusak?
Mengingat bahwa mangrove adalah ekosistem yang memiliki kemampuan menyerap karbon lebih banyak dan saat ini pemanasan global terjadi dan berdampak di hampir seluruh belahan bumi, maka tidak ada alasan untuk merusak mangrove. Terlebih hanya untuk membuka lahan tambak yang produktifitasnya hanya bertahan 3-5 tahun.  
Di Pannikiang, dengan tujuh belas jenis mangrove, rusaknya ekosistem berarti habislah harapan bahwa pulau itu tidak akan terkena abrasi. Lebih jauh lagi, penduduk akan kehilangan beberapa manfaat langsung seperti, buah dari jenis mangrove tertentu bisa digunakan sebagai bahan dasar pembuatan kue atau obat tradisional.
Saya merasa bersyukur karena di Pannikiang hanya ada 26 kepala keluarga. Di benak saya, seandainya ada 100-an lebih kepala keluarga, mungkin habitat mangrove juga akan terancam. Meski belum ada penjelasan secara mendalam, tapi itu terjadi di Pulau Tanakeke, Kabupaten Takalar, jumlah penduduk yang mencapai ribuan, berdampak pada kebutuhan pada pohon mangrove untuk membuat tiang perahu, balok rumah, atau sekadar kayu bakar.
Tepatlah penjelasan Pramoedya Ananta Toer pada pembuka tulisan ini. Perusakan mangrove adalah ulah manusia. Dan karena itu ulah manusia, maka saheharusnya kita bisa melawan. Dengan cara apa? Salah satunya adalah dengan mempelajari bagaimana cara kerja teman-teman di Blue Forests dalam elindungi ekosistem, khusunya mangrove. Bukankah manusia memang adalah kutukan bagi bumi yang mereka cintai?