Kelak, Bencilah Aku dengan Membiarkan Tubuhku Memelukmu

on 2.06.2014
Pintu masuk ke dalam tubuhmu terbentuk dari ribuan bingkai
tempat tubuhku kau pajang
terpasung 

“tersalip dengan luka di tubuh
kawat duri melingkari kepala
ia kesakitan, tapi tak meronta
tubuh berdarah, merah, dan bergetar”

Kau menjadikan siksaan sebagai arsip candaan
tintamu mata, kau menulis kemarahan dengan bahagia
mencambukku dengan campakan yang berbunga
sedang aku memeluk tubuhmu dengan cara menikmati kesakitan. sendiri

“Aku adalah tubuh terpasung yang tak pernah lelah
mencintaimu dengan tangan terpaku dan kepala berkawat duri”

Aku pelukan yang tak pernah kauizinkan
menyentuh longgar tubuhmu
sementara lenganku dengan setia terpaku
lebih dalam. sangat dalam. melekat di tubuhmu. tiap waktu.

Kau mengutukku tanpa sadar, seperti dongeng dari Ibu yang anaknya menjadi batu
tapi kebencian memang terbuat dari pelukan - jika kepalamu terus memikirnya, kau sulit melepasnya,
kini aku siapkan sebuah palung raksasa, pukullah hal buruk dalam tubuhku
semoga kau tidak – atau sedang – menyakiti dirimu sendiri.

Makassar - Februari 2014

2 komentar:

@adyayat mengatakan...

keren kakak....

Ahmad Zaelani mengatakan...

Pas banget...

Posting Komentar

2.06.2014

Kelak, Bencilah Aku dengan Membiarkan Tubuhku Memelukmu

Diposting oleh Jejak Sajak di 08.05
Pintu masuk ke dalam tubuhmu terbentuk dari ribuan bingkai
tempat tubuhku kau pajang
terpasung 

“tersalip dengan luka di tubuh
kawat duri melingkari kepala
ia kesakitan, tapi tak meronta
tubuh berdarah, merah, dan bergetar”

Kau menjadikan siksaan sebagai arsip candaan
tintamu mata, kau menulis kemarahan dengan bahagia
mencambukku dengan campakan yang berbunga
sedang aku memeluk tubuhmu dengan cara menikmati kesakitan. sendiri

“Aku adalah tubuh terpasung yang tak pernah lelah
mencintaimu dengan tangan terpaku dan kepala berkawat duri”

Aku pelukan yang tak pernah kauizinkan
menyentuh longgar tubuhmu
sementara lenganku dengan setia terpaku
lebih dalam. sangat dalam. melekat di tubuhmu. tiap waktu.

Kau mengutukku tanpa sadar, seperti dongeng dari Ibu yang anaknya menjadi batu
tapi kebencian memang terbuat dari pelukan - jika kepalamu terus memikirnya, kau sulit melepasnya,
kini aku siapkan sebuah palung raksasa, pukullah hal buruk dalam tubuhku
semoga kau tidak – atau sedang – menyakiti dirimu sendiri.

Makassar - Februari 2014

2 komentar on "Kelak, Bencilah Aku dengan Membiarkan Tubuhku Memelukmu"

@adyayat on 6 Februari 2014 18.38 mengatakan...

keren kakak....

Ahmad Zaelani on 7 Februari 2014 06.56 mengatakan...

Pas banget...

Posting Komentar